pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2010-10-21

Beberapa Hari Selepas Itu

melihat kamu semula,
membuat aku terkedu,
tampak gembira,
kau semakin bergaya,
punya citarasa gah.


aku bukan mahu kembali kepada kau,
cuma aku kagum,
hebatnya kau melangkah selepas beberapa hari itu,
saat aku terpasung,
deselubungi perasaan yang kau tinggalkan.


kau sangat kejam,
setelah menghadiahkan aku semua perasaanmu,
kau buat endah,
menganggap tiada sisa yang kau berikan.


setelah dua tahun,
aku mula sedar,
hubungan itu memang singkat,
akibat tiada kepercayaan,
derita yang beraja.


namun,
kau harus tahu,
hanya kau di hatiku dulu,
terlalu banyak telah aku korbankan,
untuk menjadikan cinta kamu itu kekal.


mungkin aku yang mengongkong,
terlalu menyayangi,
menjadikan kau lelah,
dengan semua episod samarinda,
yang telah aku slotkan,
hanya untuk kamu.


cinta pertama,
ya,
itu kamu,
aku hampir lupa tarikh penyatuan kita dahulu,
bulan  februari,
bulan cinta kita,
tetapi juga menjadi bulan perpisahan.


janganlah kau membuang aku,
aku bukan mahu dikasihani,
hanya mahu menjadi teman,
yang kau bisa senangi,
sayangi,
menjadi teman luahanmu.


bantu lah aku untuk membuang perasaan kekasih ini,
hanya kau saja mampu,
kerna sejujurnya aku tidak larat,
mengkikir  kasih sayang,
yang masih mengeras dan pejal itu.


kalau kau lalu dan terbaca ini,
janganlah salahkan aku,
kerana ini saja cara untuk membuang rasa duka tatkala kau mengatakan tidak mampu memilih aku pada malam itu.

4 comments:

  1. gelar ar ko nie...jiwang karat abis...

    ReplyDelete
  2. haha..

    jgn slahkn aku..

    mmg drah jiwang mngalir dlm diri..

    haha~

    ReplyDelete
  3. jiwang tapi best!

    satu luahan yang tak mampu diungkap secara berdepan dengan si dia kan?

    ReplyDelete