pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2010-10-18

Bacalah Jika Aku Masih Bernilai

             Sejujurnya aku tidak mahu begini. kamu semua yang aku sayangi. cukuplah propaganda yang telah kita cuba atasi seawal perkenalan dahulu. perit jerih kita cuba memadamkan persepsi semua pengajar kearah kita. dan kini, ia seperti kembali. bukan kau yang aku marah, tapi diri sendiri kerana tidak tahu menilai apa yang sirna.
           Kau sahabat. dia kekasih. sama- sama berjuang di dalam satu modus operandi yang sama. mana mungkin aku lupa semua kebahagiaan kita. aku harus hapuskan punca. ya. tapi ke mana arah harus aku buang ia?. maafkan aku. aku benar- benar ikhlas memohon maaf. salahkan aku saja atas semua yang berlaku. 
                 Tidak tergamak aku melihat titisan air mata manusia yang berstatus tulang belakang aku. Miss Y. jangan la kau lukakan dia hanya kerana kebenaran yang dia luahkan. punggahkan saja semua kepada aku. sila berjanji jangan robek hatinya lagi.silakan. aku redha. andai ini bisa meringankan beban kita semua.
                      Aku tahu. Kita masih saling mengambil berat. Saling menyayangi. Miss D, jangan la takut jika kata-kata kau benar. aku sayangkan kau. Malah aku amat berterima kasih dengan semua yang kau dedahkan. Sekurang-kurangnya tidaklah aku lemas dalam igauan ku yang tidak pasti terurai. berani kerana benar. aku harap kau berpegang dengan kata- kata itu.
                      Mr Perfect, sila jangan  menafikan semua tuduhan jika ia benar. Aku tidak mahu mendengar semua tentang kau dari mulut- mulut tambahan. maafkan aku jika kisah dahulu membuat kau membalasnya dengan cara begini. Aku yang terdorong nafsu. Jangan lah kau menghiris semua jiwa yang baik dengan kita. Aku cintakan kau. Namun, aku tidak mahu buta kerana cinta. Tidak mengapa jika ia benar, asalkan saja kau sudi berterus terang.
                    Dengarlah. Kita dalam satu keadaan yang sama. Aku di tengah - tengah. Walau apapun yang terjadi, berjanjilah kita akan saling melupakan semua ini pabila ia berakhir. 

                


No comments:

Post a Comment