pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2012-07-22

hormon cuti abnormal



ini bukan cuti panjang
untuk bersuka ria dan gembira bersulam riang
ini cuti menghalau petualang
dari menjadi si leher jinjang
meninjau-ninjau di balik ranjang
sambil bermain bola keranjang
ditemani isteri Pak Anjang


cuti ini untuk membelek jiwa
muhasabah hati dan juga tawa
yang membiak membesar seperti gemuknya si ular sawa
supaya bisa jiwa bersih seharum kekwa
tanpa perlu gundah dibawa.



katanya rindu

aku tidak tahu bulan terang atau tidak ini malam
jasadku hanya terperuk di ruangan kecil tanah
yang bangunannya konkrit semata
tanpa memberi nafas pada tumbuhan purbakala


aku bilang aku rindu
kerapkali aku menyoal
pada mata dan hati yang sering berkaca
dengan deraian tangisan hiba
tidak mampukah rindu terurai tanpa perlu bertentang?
tanpa perlu meninjau
mahupun menyentuh


cemburu dan prasangka
benar aku dikuasainya
tanpa penuh daya untuk menyingkir
untuk kekal rasa harmoni
aku belum mampu memadam
igauan ngeri dan pilu suatu masa dahulu
membuat aku terlihat-lihat semula
seperti dejavu yang kejam
kau dalam dakapan angin semilir adinda lain


katanya kalau cinta masih ikhlas
bantulah kita mencari hala tuju
katanya juga andai cinta masih suci
pastilah jiwa masih mempercayai dan kental
namun aku sudah hampir goyah
mengenangkan engkau yang terhalang
oleh orang-orang kesayangan dan petualang
hampir robos jiwa yang gundah
dan dikecam dari dalam


aku mahu engkau tiba bersama sayap si pari-pari
aku ingin kita berdua terbang
sambil berlari di atas awan
memijak si kepulan gebu putih
berlatarbelakangkan biru yang damai
aku dan engkau bergembira
berlari tanpa lelah, tanpa gundah, tanpa tanggungjawab
riang seenaknya dan cukup rasa


walau mustahil
aku masih ingin engkau yang aku rindui
mengusap tawa di balik hati sarat luka
setelah semua kekusutan
marilah kita pulang berpelukan dan bermaafan.




2012-07-14

Kata Mimpi Senada


Kala kau sedang tidur dalam pelukan mimpi indah
Ada yang menangis dikejutkan realiti gundah
Kenyataan hati yang perit
Hanya mampu dikendong jiwa kental dan sabar
Aku fikir senyumannya bahagia benar
Namun aku dikagetkan dengan kisah hidup sendu

Kalau dahulu kau masih anak kecil
Berlari riang menggembirakan hati ibu ayah
Kini kau dewasa
Dan berdepan bersama petualang hidup
Yang tidak pernah mengizinkan kau wujud
Kata cacian telah hampir kau hadam

Andai saja kau mahramku
Pasti sudah ku peluk dan kita akan menangis bersama
Walau aku tidak merasa apa kata jiwamu
Geloranya aku sudah dengar
Di balik derai tawamu yang penuh kehibaan

Kita tidak akan mampu mempersoalkan takdir
Tanpa peperangan
Tidak mungkin kita semua akan kuat begini
Tidak mungkin kita akan bersatu jiwa dan lagu
Juga berkongsi senyuman
Dan tidak lupa makanan dan udara

Usah kau bimbang
Masih ramai di sini masih ingin mengelus pipi basahmu
Yang berlinangan air mata rindu dan rintihan
Masih ada kita yang sudi
Mendengar dan memberi apa yang terdaya
Agar terma persahabatan tidak akan hanya tinggal tulisan
Yang abadi di dalam Kamus Dewan Edisi 9

sudah-sudah lah mengenang realiti
mari kita semua melakar mimpi
di bawah percikan bunga api yang kita raikan dulu
semoga yang baik akan muncul dengan ikhlas
seperti ghairahnya warna bunga api di malam tahun baru.