pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2012-12-12

Urusan Seri Paduka Baginda Si Angin


Dear Angin,

Maaf aku membuat kau kaget. memang aku tidak pernah mengutus warkah buatmu. aku cuma dapat merasa hadirnya engkau di hari-hariku yang indah. kau yang selalu mengutus khabar baik dan buruk,oh tidak lupa khabar angin. usah risau, aku masih sayang dan masih memerlukan kau. aku punya tugasan berat untukmu. mohon jangan tarik diri atau menghilang selepas tahu apa tugasanmu ini.


aku pinta kau titipkan angin angau pada dia. ya,dia si mata sepet.sisipkan nama aku dalam setiap helaian rambutnya, setiap batang giginya, di celahan jari-jari gebunya tak lupa dalam degupan jantungnya. agar di mana-mana hanya aku yang dia lihat. kau faham ini?. Bagus.


kemudian, kau pulang ke mari. duduk di sisi aku. jika dia muncul dalam masa 30 minit, kau berjaya. jika tidak, akan aku hembus engkau ke lembah angin gelap. selama-lamanya!. 


maka, persiapkanlah segala bala tenteramu. panggillah tornado, taufan dan ribut untuk turut serta membantu. buatlah dia menjunjung nama aku seorang. aku tiupkan doa dari jauh. pastikan kau berjaya!



                                   Hug and Kiss,
Gadis Pencinta Kekar

[sumber gambar]

2012-11-29

Manis Si Gula, Ringan Si Belon

saat kita bercumbu
putaran minda memainkan bait-bait lagu berbunyi

"Hari ini kau datang riang
tersenyum buat ku senang"

datangnya engkau bersama langit yang tenang
deruan angin yang menyapa lembut
bauan harum si bunga matahari
juga bunyi-bunyian harmoni si burung pipit

telah aku simpankan tempat
di sisi
agar kau tidak perlu berpeluh mencari dan menjengah
agar kau sentiasa memeluk aku
dan menjadi segala-galanya

gelisah jiwa mendambakan wajah kau
bergulir resah menanti hari seterusnya
supaya hati bercinta
mampu benar-benar gembira dan tenang
ditatapi pandangan suci sang kekasih

"waktu aku paling merindu, waktu yang harus kau tunggu
mana tahu, aku bakal muncul di depan pintu" - Zafirah Bahram

si mata sepet menjengah

2012-10-29

Gergasi



         Hari ini memang letih benar. Tulang empat keratnya minta berehat. Hari ini hari terakhir. Hari di mana dia akan bebas dan pulang mengusap cinta bersama Marissa. Tangga dinaikinya perlahan. Udara pagi menghembus telinganya dengan nyaman. Rakannya yang lain sudah tiba. Tugas hari ini menuntut mereka menaiki perancah tinggi. Walaupun gayat, demi duit dan Marissa dia sanggup. Tenang dia dan rakan-rakan menyiapkan alatan. Tali, sarung tangan, gam khas, poster dan segala macam disusun dengan cermat.
         Dia meniti perancah penuh berhati-hati. ‘roller’ dipegang. Poster berwajahkan artis terkenal mempromosi minuman herba tadi ditampal di atas papan tanda. Bunyi kenderaan mula kedengaran bingit. Semua pemandu menancapkan mata ke poster yang baru ditampal. Dia lega. Tugasnya sudah selesai. Kini, hanya perlu turun dan mengambil bayaran kemudian bertemu Marissa.
         Tersenyum dia berjalan di bawah poster yang baru ditampalnya tadi. Ditatap sebentar hasil kerjanya. Kemas. Dari atas perancah yang lain, kelihatan Halim melambai-lambai. Dia membalas dengan girang. Halim lambai lagi sambil menjerit. Dia tidak jelas akan butir yang disebut Halim. Rahman juga turut melambai. Aneh rasanya. Dia dan Rahman tidak pernah bertegur sapa. Mungkin kerana hari ini hari terakhir, Rahman ingin berbaik-baik dengannya. Rahman juga menjerit seperti Halim. Gembira sungguh mereka berdua. Tiba-tiba,kepalanya terasa dipukul. Badannya sudah meniarap. Dia kaku. Lambaian Halim dan Rahman hilang dalam gelap. Dia tidak mampu bergerak. Dalam keadaan itu, senyuman Marissa tiba dan membawanya terbang.
         Duit di atas meja tidak disentuh. Sebaliknya surat khabar hari ini yang ditatap dan dibaca Marissa penuh perhatian. Rahman dan Halim membisu. Marissa bangkit dan meletakkan surat khabar itu kembali ke atas meja. Rahman dan Halim membontoti Marissa meninggalkan surat khabar yang berita utamanya tertera ‘BURUH MUDA MATI DIHEMPAP PAPAN TANDA GERGASI DI LEBUHRAYA SUBANG JAYA’.

Pesanan Senyum: Cerpen ini adalah salah satu cerpen yang terpilih untuk menang Contest Buku Fixi Gergasi. sebenarnya penulis kesempitan wang dan cuba nasib untuk mendapat buku percuma dengan memasuki pertandingan ini.


untuk memenangi buku ini katanya. maklumat lanjut di fixi.com.my

2012-10-24

Monolog Langit

aku menatap pada langit yang berwarna
sengaja aku bisik padanya
"kau mahu langit warna apa?"
dia tersenyum dan matanya hilang di balik pipi

"aku mahu warna engkau,
agar aku bisa merasakan,
engkau sentiasa mengekoriku,
senang untuk aku hadap,
tatap,
mahupun sentap".

aku larut dalam monolognya
kelu otak
beku hati
kerana keliru jiwa
tidak tahu warna diriku yang mana
perlu aku hulur pada sang langit arjuna.

-Inspirasi Langit Vanilla oleh Wani Ardy-


Wani Ardy


2012-10-09

Mendung Yang Terlanjur

Dia baru keluar dari negara Melayu diperintah Bangladesh. berhati-hati dia meniti langkah menuruni tangga. hujan memang turun dengan garangnya. sudahlah dia dan payung bergaduh tempoh hari. dia bilang payung sudah tidak cintakan dia. sedangkan payung sedaya-upaya melindungi wajah bertempek bedaknya dari segala anasir. natijahnya, kini dia berdiri berfikir bagaimana caranya mahu meredah titisan tangisan langit dengan bergaya.

terlihat dia akan salah satu rakyat negara Melayu diperintah Bangladesh bersama payung kelabu tahi kucing. senyum dilirik dan dia menggoda si payung. payung kelabu tahi kucing setuju, dengan syarat pulang nanti harus berbaik bersama payung sendiri. dia mengangguk. kini, dia menunggu hadirnya Si Badan Besar Bertatah Tatu Universiti Malaya di stesen khas. Si Badan Besar ini bisa jadi wangi dan cantik namun mereka biasanya garang, kasar dan memaksa dia berdiri sehingga tiba di stesen terakhir. hari ini, bapa Si Badan Besar Bertatah Tatu Universiti Malaya yang datang menjemput. dia redha. asalkan dapat pulang memujuk payung dan perut yang pagi tadi merajuk.

kan benar. dia dipaksa berdiri dalam kalangan rakyat negara Melayu diperintah British, China diperintah Filipina dan tidak kurang Iran diperintah India. namun, hatinya biasa sahaja. Asalkan dapat tiba di stesen terakhir itu sudah mencukupi. namun, bapa Si Badan Besar Bertatah Tatu Universiti Malaya ini mengajak dia berjalan. mengelilingi Bukit Cinta, meredah usangnya stesen-stesen lain, dalam keadaan dia yang kuyup dan lebat hujan di luar sana. romantis dan melankolik rasanya.

disebabkan dia berseorangan, maka dipendam kata-kata kelaparan dalam trachea dan tonsil. akhirnya, tiba juga dia di stesen terakhir. berjalan dia bersama seluar lusuh menyapu debu-debu tar dan tanah lombong menyusuri hutan konkrit yang berlif. hajat si perut ingin memerintah nasi lemak koperasi. tidak kesampaian. melangkah dia menuju ke pusat berkumpulnya perut pelbagai bentuk. ketemu dia bersama Mimot dan Paz. Mimot senyum sahaja, tapi mulutnya malah rancak bercerita bersama Paz tidak mengendahkan dia yang tertinjau-tinjau mencari sumber untuk diperintah si perut. tidak mengapalah, sudah biasa begini. sendiri.

dipesannya tepung dalamnya telur, dan tepung biasa yang keduanya diuli dan dicanai. sambil itu, dia meneguk secawan Nescafe Cincau dibikin rakyat Indonesia diperintah Cina. dia menunggu tidak lama. usai segala, pulangah dia ke kamar kecil menjengah si payung, si cadar bercorak love dan teman berkerakyatan Kelantan diperintah Jawa. dan kini dia masih belum bermanja bersama air setelah merajuk ditimpa tangisan langit.


berdasarkan kisah benar.






2012-10-06

Perihal Tergugat yang Bukan-Bukan

Dia punya tabiat rasa hati yang buruk
di mana semua gadis cantik seperti ancaman
yang mencarik ruang kelemahan
di sebalik senyuman dan hijabnya

asal bertemu gadis panas
dia mula dirundung sepi
mula mencari di mana harga diri
mula mengira pelaburan yang harus dilakukan
hanya untuk memastikan
kau tiada berpaling

kisah sebenarnya
dia tahu kau mahu dia 
menjadi orang yang kau terpikat dahulu
yang bahagia tanpa gusar
yang mampu berdiri tanpa perlu menggigil 
menanti semua kata penilaian

kau punya kawan cantik
bekas teman wanita comel
rakan sekerja yang anggun
dia harap
kau mampu setia
pada redup mata dan mungil bibirnya
yang mengisytiharkan cinta

semoga rasa tergugat itu tidak melunturkan rasa yang sedia ada cukup rasa.






dia mahu jadi yakin seperti gadis ini.



2012-09-23

Cili Atas Mak Jah


            Rita menggosok-gosok matanya sambil berlalu ke arah dapur. Setelah itu, dia berjalan ke arah pintu mencari Orita. Rita mengalihkan pandangan ke kebun belakang yang mula ditumbuhi belukar setelah dibersihkan ibu 6 bulan lepas. Pokok cili memenuhi hampir separuh daripada kebun tersebut. Sangkanya ingin dibuat bisnes, tapi ibu bilang hanya suka-suka saja.
            Di sebalik rimbunan pokok cili itu, Rita terlihat kelibat Orita di situ. Dia pelik. Orita tidak pernah ke belakang kebun itu. Rita menghayunkan langkahnya mendekati Orita. “ Orita buat apa kat sini?” tanya Rita sambil menyentuh badan Orita. Rita kaget. Orita memandangnya tanpa perasaan. Bukan itu yang dia hairankan. Dilihatnya mulut Orita penuh dengan biji cili. “ eh, kau ni biar betul, kau makan cili ni ke Orita? ! tak pernah dibuat orang dik oi!” Rita membebel dalam keadaan masih terkejut dengan apa yang dilihatnya. Orita menjilat-jilat jarinya sambil menggoyang-goyang ekornya yang gebu itu. Lagaknya seperti baru lepas melahap sepinggan ikan rebus. Setelah itu, dia berlalu membiarkan Rita yang masih duduk berteleku menganalisa kejadian itu.
            Sejak hari itu, Orita kerap ke kebun belakang itu menjamah sebiji dua cili sebagai pencuci mulut. Keadaan itu berterusan sehingga dua minggu lamanya. Pada pagi Jumaat yang cerah, Rita berazam ingin membongkar punca di sebalik kejadian itu. Berbekalkan sebatang cangkul, Rita berhempas-pulas mencangkul pokok cili yang sering dilawati Orita hingga ke akar umbinya. Kali ini, memang kebun cili itu memberi kejutan kepadanya hingga dia terduduk dengan mulut yang ternganga luas.
            “ Terima kasih atas kerjasama Cik Rita, saya harap cik bersabar. Saya minta diri dulu ya,” pesan polis itu sambil menepuk bahunya. Ibu dibawa pergi setelah diyakini membunuh Mak Jah, jiran sebelah rumah yang dilaporkan hilang 6 bulan lalu. Mayatnya ditanam di bawah pokok-pokok cili di kebun itu dan menjadi baja yang subur. Ibu menuduh Mak Jah cuba merampas lesung batu pusakanya. Rita pula sudah bertekad untuk bertukar selera ke lada hitam .


Pesanan Sedih: 
Cerpen ini dibuat sempena pertandingan cerpen online namun tidak menang. maka, di sini lah ia disiarkan.
            

2012-08-10

Sejuk Ramadhan yang Wujud

kau adalah diriku
dan aku adalah dirimu. - Wujud.

tangan yang terhiris pisau 
terbakar dek panasnya ketuhar
namun hati hanya dinaungi namamu
aku tidak menyalahkan kau
andai kerjaya menuntut kau bermesra bersama adinda lain

fahami lah hati aku
aku yang kerap merindu
memikirkan engkau tanpa ada hentinya
semua yang aku lihat, dengar, baca, fahami
seolahnya bertentangan dengan bisikan di telinga

lembah tangisan semalam belum kering
usah biar ia menjadi lautan tsunami yang sadis.





2012-07-22

hormon cuti abnormal



ini bukan cuti panjang
untuk bersuka ria dan gembira bersulam riang
ini cuti menghalau petualang
dari menjadi si leher jinjang
meninjau-ninjau di balik ranjang
sambil bermain bola keranjang
ditemani isteri Pak Anjang


cuti ini untuk membelek jiwa
muhasabah hati dan juga tawa
yang membiak membesar seperti gemuknya si ular sawa
supaya bisa jiwa bersih seharum kekwa
tanpa perlu gundah dibawa.



katanya rindu

aku tidak tahu bulan terang atau tidak ini malam
jasadku hanya terperuk di ruangan kecil tanah
yang bangunannya konkrit semata
tanpa memberi nafas pada tumbuhan purbakala


aku bilang aku rindu
kerapkali aku menyoal
pada mata dan hati yang sering berkaca
dengan deraian tangisan hiba
tidak mampukah rindu terurai tanpa perlu bertentang?
tanpa perlu meninjau
mahupun menyentuh


cemburu dan prasangka
benar aku dikuasainya
tanpa penuh daya untuk menyingkir
untuk kekal rasa harmoni
aku belum mampu memadam
igauan ngeri dan pilu suatu masa dahulu
membuat aku terlihat-lihat semula
seperti dejavu yang kejam
kau dalam dakapan angin semilir adinda lain


katanya kalau cinta masih ikhlas
bantulah kita mencari hala tuju
katanya juga andai cinta masih suci
pastilah jiwa masih mempercayai dan kental
namun aku sudah hampir goyah
mengenangkan engkau yang terhalang
oleh orang-orang kesayangan dan petualang
hampir robos jiwa yang gundah
dan dikecam dari dalam


aku mahu engkau tiba bersama sayap si pari-pari
aku ingin kita berdua terbang
sambil berlari di atas awan
memijak si kepulan gebu putih
berlatarbelakangkan biru yang damai
aku dan engkau bergembira
berlari tanpa lelah, tanpa gundah, tanpa tanggungjawab
riang seenaknya dan cukup rasa


walau mustahil
aku masih ingin engkau yang aku rindui
mengusap tawa di balik hati sarat luka
setelah semua kekusutan
marilah kita pulang berpelukan dan bermaafan.




2012-07-14

Kata Mimpi Senada


Kala kau sedang tidur dalam pelukan mimpi indah
Ada yang menangis dikejutkan realiti gundah
Kenyataan hati yang perit
Hanya mampu dikendong jiwa kental dan sabar
Aku fikir senyumannya bahagia benar
Namun aku dikagetkan dengan kisah hidup sendu

Kalau dahulu kau masih anak kecil
Berlari riang menggembirakan hati ibu ayah
Kini kau dewasa
Dan berdepan bersama petualang hidup
Yang tidak pernah mengizinkan kau wujud
Kata cacian telah hampir kau hadam

Andai saja kau mahramku
Pasti sudah ku peluk dan kita akan menangis bersama
Walau aku tidak merasa apa kata jiwamu
Geloranya aku sudah dengar
Di balik derai tawamu yang penuh kehibaan

Kita tidak akan mampu mempersoalkan takdir
Tanpa peperangan
Tidak mungkin kita semua akan kuat begini
Tidak mungkin kita akan bersatu jiwa dan lagu
Juga berkongsi senyuman
Dan tidak lupa makanan dan udara

Usah kau bimbang
Masih ramai di sini masih ingin mengelus pipi basahmu
Yang berlinangan air mata rindu dan rintihan
Masih ada kita yang sudi
Mendengar dan memberi apa yang terdaya
Agar terma persahabatan tidak akan hanya tinggal tulisan
Yang abadi di dalam Kamus Dewan Edisi 9

sudah-sudah lah mengenang realiti
mari kita semua melakar mimpi
di bawah percikan bunga api yang kita raikan dulu
semoga yang baik akan muncul dengan ikhlas
seperti ghairahnya warna bunga api di malam tahun baru.


2012-06-18

Takdir Si Gigi Kacip

Allah hadirkan dia untuk mengembalikan rezeki
dia lahir tanpa diduga
namun masih diterima
Allah tahu adanya dia dalam keluarga bakal mengeratkan hubungan

tapi entah
hati aku masih tidak redha
bisikan syaitan kekal berbega-bega
hati aku masih keras
mahu menjulang namanya dengan penuh kasih sayang

mungkin bila segalanya dewasa
segala hikmah akan terserlah
segala keriangan mengganti gundah
dan aku akan tenang tanpa amarah

jiwa aku yang tersasar
mugnkin mampu disembuhkan dengan adanya dia
di samping bonda 
yang sering menitipkan kata-kata ilmuan
penuh barakah






Pesanan Sulit: semoga Ramadhan kali ini memberi ketenangan lebih ikhlas. 




2012-06-12

Dongeng Yang Benar

     Gadis hanya perempuan biasa. lahirnya dia tanpa disangka. diminta namun bukan dalam keadaan secepat itu. membesar dia dalam kalangan orang baik-baik dan dermawan.  dia telah menjadi antara pelajar terpandai dan diharap berjaya dengan warna terbang (baca: success with flying colours). Gadis matang sebelum usia. pada masa semua orang masih terkial-kial mengenal apa itu kaki retot dan penunu bunsen, dia sudah mengorak langkah membuat pelbagai eksperimen dengan alatan tersebut.


     Rezeki masih berpihak sehingga usianya menginjak 14 tahun. kau tahu kan dia mengambil PMR di usia itu? hasratnya ingin belajar dalam aliran sains biologi. namun, takdir seakan sedang menguji apabila sang ayah menyuruh dia ke bidang teknikal. maka, pergilah dia dengan hati yang lusuh menimba ilmu nun jauh di sekolah di mana perempuan adalah 1/4 jumlahnya berbanding lelaki.

    Tempat itu memang seperti medan ujian. menguji kekentalan iman dan hati Gadis dalam mengharungi dugaan. ada juga perkara baik berlaku di sekolah itu di mana dia mula mengenal pasti akan bakat menulisnya. ironinya, sekolah yang patut menjadikan dia seorang jurutera telah mengubah dia menjadi si penulis puisi indah dan syahdu. perjuangannya diteruskan lagi dengan mengambil Diploma.

   3 tahun bergelumang dalam dunia Politeknik di tepi pantai telah mengajar dia pelbagai perkara mendewasakan hati dan minda. Gadis juga bertemu sahabat-sahabat sejati dan mungkin juga cinta hati. hidupnya mula stabil dan tenang di samping orang-orang tersayang. 

   kali ini dia berperang lagi. tapi dia sudah kembali ke cita-cita asal. mendalami bidang biologi di Universiti tertua Malaysia. rupanya, dunia tidak indah seperti yang kau lihat dalam dongeng tipikal. jiwanya merundum teruk akibat terpaksa mempelajari ilmu yang tidak pernah diketahui dalam masa singkat. tambahan, hidup di sini, semuanya perlu serba pantas dan lekas. kau lihat bagaimana seksanya Gadis bertatih di saat semua orang sudah sampai ke garisan penamat.

    Baru tadi dia diuji. dengan menjawab soalan peperiksaan yang bukan-bukan. menangis gadis di dalam dewan peperiksaan. namun, sendunya hanya kedengaran di bawah bantal. seseorang telah mendengarnya dan ditiupkan kata-kata penuh semangat dan simpati. Semoga orang itu beroleh keberkatan dan kejayaan oleh Allah. 
    
Gadis masih ingin berkongsi rasa dan hati. cuma kadangkala takut disalah erti. harapnya Gadis sentiasa tabah dan menjadi kuat dari semasa ke semasa. 


Rainbow might taste good to her right now.


2012-06-03

Sehari Sebelum Sakit

saat-saat genting begini memang menekan
hati, jiwa dan limpa
apakan daya
orang yang dahulu sentiasa mengharungi saat begini
sudah terpisah jauh dibawa arus kematangan


dulu kita saling menyokong
saling membantu
saling menyayangi dengan ikhlas
kita pernah serumah
bekerjasama memasak dan membeli barang dapur
setiap hari sabtu
di pasar berdekatan kedai potostat


tidak lupa juga
kita pernah ke masjid
kemudian dijamu nasi ambeng
kata kamu semua
"ini nasi ambeng paling sedap"
mungkin berkat dibuat penuh keikhlasan untuk tetamu Allah


semester terakhir
kita sudah duduk semula di kamsis dikelilingi lelaki
tapi apa kita kisah
katanya senior


kalau dulu saling bertukar nota
juga jawapan
tapi kini aku keseorangan
menilik buku yang mukasuratnya tiada sudah
tiada siapa mahu menenangkan
juga berkongsi tekanan


andai kita berjodoh lagi
jangan pernah lupa
kasih sayang aku tetap kekal
aku harap
kamu juga begitu.









2012-05-23

Perihal Jambangan Bunga Syahdu

mohon janganlah ditanya mengapa 
gambar - gambar konvokesyen tiada terselit pun wajah ibu dan ayah
hal ini kerana takdir telah menentukan
aku tidak akan dapat bergambar riang bersama mereka


mereka hadir
tapi tidak menjadi Tetamu Lulusan
atas alasan adik aku yang masih kecil
mereka ada
di luar dewan
dan saat majlis berakhir
kami mencari sesama sendiri
saling menelefon, saling menjengah-jengah kepala mencari, saling berjalan memerhati


apakan daya
Line Maxis dan Celcom yang sibuk
ditambah kepadatan manusia gembira
kala hati aku gundah ingin mencari ibu ayah
kami tidak ketemu


alih-alih
saat panggilan bersambut semasa aku ingin memulangkan jubah
ibu bilang dia sudah pulang
hanya Allah tahu
betapa sayu dan hati
aku masuk ke dalam kereta
dan menghambur tangisan syahdu
makcik juga turut teresak bersama


ibu kata dia sakit
dia anggap aku telah pulang
kerana melihat banyaknya mobil yang keluar dari pagar
namun ironinya
dia berjodoh dengan Alexander
di mana mereka bertemu
dan ibu sempat memberi jambangan bunga yang digubahnya sendiri


aku tidak menyalahkan ibu dan ayah
mungkin Allah ingin menguji seteguh mana hati 
melihat orang lain menatang jambangan bunga
diberi kucupan cinta oleh keluarga
namun aku bersyukur
masih ada makcik dan adik yang menemani dan bersusah payah bersama


benar, hati masih sayu
tapi hati ibu aku tidak tahu
aku yakin bukan dia sengaja
makanya, kami saling bermohon maaf
dan semoga aku mampu menghadiahkan sekeping gambar kita bersama untuk Ijazah Sarjana Muda nanti.




Ada rasa terkilan yang pabila diluahkan,
hanya mengundang tangisan lebih parah kepada diri. - Zafirah Bahram,2012







2012-05-13

Agung dan Sejati

kau tahu
setiap kali aku ingin melangkah keluar rumah
pasti dipeluknya aku
sambil membisikkan ayat - ayat suci Al-Quran
sebagai pendinding zahir dan batin

aku bukan anak yang taat
sering melanggar pantang larangnya
namun aku tahu
cintanya sangat utuh
dan segar mewangi

pernah dulu
aku ingin bersuka ria bersama teman lelaki dan rakan-rakan
dan menipunya
mungkin balasan Allah
berlaku satu insiden hampir meragut nyawa
dia tidak menyalahkan aku
malah membantu aku
dan menyokong aku
kala semua orang menuding jari dan meletakkan beban jenayah ke atasku
kerana baginya
aku anaknya dan dia harus sentiasa ada di kala duka mahupun suka

Ibu,
maafkan aku kerana tidak selalu mengingatimu
maafkan aku kerana tidak selalu menghadam nasihatmu
maafkan aku kerana sering membuat jiwamu gelisah
maafkan aku kerana tidak selalu mengunjungimu

setiap hari adalah hari memperingatimu
kau yang paling agung dalam hidup aku
paling terindah
tidak pernah berkira
dan sanggup berkorban

andai kau terbaca, Ibu
ketahuilah cinta yang kita ada
akan kekal selamanya

Khas untuk Ibu: Edaroyani Tumar










Pesanan Sedih : bila sudah dewasa, semakin kurang gambar bersama ibu. sedih.


2012-05-11

hati yang sama, wajah yang lama

dia berumur kira - kira 6 tahun
ketika aku pertama kali menangis tanpa seurat benang di Hospital Tanjong Karang
sejak itu 
dia seperti kembar yang sering bersama
walau jarak dan zaman berlainan


dia yang pemurah
peramah
kadangkala pemarah
namun hati tetap menyayanginya
kerana dia adalah satu - satunya adik perempuan ibu.


ketika usia aku menginjak ke zaman 'rebellion'
dia mengakhiri zaman suka ria
zaman menjadi satu
dia sudah bergelar isteri
aku biasa sahaja
kerana aku tahu sudah masanya untuk dia berkeluarga.


apakan daya
bukan semua kehidupan seperti cerita dongeng
bukan semua hati ikhlas mencintai
dia kini terawang - awang dalam angan-angan pelangi
dan realiti petir


mungkin dia juga sedang mengalami zaman peralihan itu
aku tahu
jiwanya merintih
antara kasih sayang suci keluarga dan cinta sang suami
takdir sedang menguji
aku turut sama menangis
kerana perasaan kembar
yang dicubit peha kanan, peha kiri terasa sakitnya.


apa yang aku lihat
lelaki sekelilingnya memang gemar mengambil kesempatan
atas rasa cintanya yang suci
dan hatinya yang sedang berkeliaran mencari kasih sejati.


aku mohon
janganlah kau mempermainkan hatinya
keran dia seperti biasan cermin aku
melihat dirinya
sama seperti melihat aku
juga kerana dia saudara paling aku kasihi
paling aku senangi
aku tidak mahu dia hancur
dibuai rasa duniawi yang tidak henti - henti menerjah
jiwanya dan juga jiwaku.


"jika kau seorang yang budiman, aku pohon pimpinlah dia ke jalan syurga atau lepaskanlah dia andai kau sendiri tidak yakin atas keupayaan kau mendorong diri sendiri ke jalan itu." - Zafirah Bahram, 2012












Pesanan Sadis: well then, I love you my only lovely same face with me, aunt. dari kita kecil sehingga kini seperti sorotan gambar  di atas sana.

2012-04-30

Tamparan Tamparuli

walau aku dan dia berkenalan tidak lama
namun aku tahu cintanya berkekalan
setakat yang aku lihat
hatinya sarat kasih sayang
naumn kadang kala ego dan degil menguasai jiwa.


Semester 2 telah memisahkan kami lebih jauh
di mana aku sibuk berboria dan dia sibuk mengelilingi Malaysia menari bersama bola
tapi jiwa tetap bersatu
di laman sosial
mahupun ayat-ayat ambil berat di telefon bimbit


aku tahu dia sayangkan kau
sangat mencintai
kau lah satu - satunya di hati
sehingga password Twitter Je pun tertera nama kau


aku dulu seperti dia
terlalu cinta, terlalu cemburu, terlalu penuh dengan amarah dan nafsu
itu semua kerana kau
kau yang paling dia percaya
dapat mengubah dunia penuh nestapanya


aku mohon kau jagalah hatinya
aku tidak sanggup melihat dirinya yang kusut
terperuk di sudut hati paling sakit
kerana aku akan merasa apa yang sedang dilalui jiwanya


kalau kau masih cinta
masih menyayangi
masih ikhlas
masih tulus
terimalah salam kemaafannya
dan janganlah terlalu baik dengan gadis lain
kerana hatinya pasti sedih melihat dan mendengar wanita lain menggelar kau sayang
kau yang paling dia percaya
menyerah jiwa raganya yang masih suci
jika kau tidak mampu
aku takut akan ada orang lain yang lebih berhak.




Semoga takdir menyebelahi hati yang ikhlas mencintai hendaknya. - Fey Bahram,2012

2012-04-20

sebelum bertukar 3

haruslah mempunyai cita - cita yang pasti
mampu dicapai
mampu dipegang
tidak mudah terbang.


sebelum menjadi 3
iaitu memasuki 30 tahun
inilah senarai perkara yang cuba digapai.


1. menulis sebuah buku cerpen atau novel atau kompilasi puisi atau artikel yang boleh diterbitkan.


2. sudah mempunyai ijazah dan mungkin mengambil Master dalam Kesusasteraan.


3. mempunyai harta - kereta atau wang atau rumah.


4. mampu menguruskan sebuah majlis yang gemilang - hari jadi, rumah terbuka mahupun pesta liar.


5. berkomunikasi dengan lebih professional.


6. mengamalkan cara hidup berlandaskan konsep 'go green' dengan selesa.


7. membeli beg paling mahal berharga RM2000.


8. membuat persembahan tarian di luar dan dibayar.


9. mempunyai rumah yang boleh diubahsuai mengikut hati dan perasaan. tidak lupa fikiran.


10. sudah banyak ilmu agama yang dikumpul dan tetap hati untuk berada di dalam keputusan yang betul.




perkahwinan sebenarnya masih perkataan yang tabu
untuk gadis seusia aku
tapi tidak pada aku


cuma tiada sesiapa yang serius
mendengar dan menimbang keputusan aku
untuk menjadi isteri kepada dia


paling penting
tiada sesiapa yang bersedia
menerima kenyataan aku ingin menjadi isteri


secara intiha: masih terasa namun masih menyayangi dan sudah memaafkan orang - orang kesayangan.



2012-04-17

sedia. tidak cukup bersedia. sedia.

dulu dia selalu dipuji
cantik, bijak, baik.


selepas berkenalan dengan engkau
dia bukan gadis sebelah pintu lagi (Girl Next Door).


tapi dia sayang dan cintakan kau
dia tidak mahu hanyut dalam cinta penuh noda.


namun kau sendiri tidak bersedia
apalah daya seorang gadis picisan sepertinya.


kau pula mengaku dengan suara paling dalam
kau menyukai R.


setelah semua airmata dan kasih sayang
dia sendiri sudah tidak mampu berbuat apa - apa.


walaupun dia tidak gemar akan Najwa Latiff
lagu 'Kosong' memang kena benar dengan keadaannya kini.


sudahlah
mungkin telahan ayahnya tepat.


tunggu saja selepas PhD
sempat lah kau berkahwin lain.


saat itu
kau dan dia mungkin sudah bersedia.


ya, selepas PhD
selepas membuat banyak dosa dan zina
selepas sudah habis semua kasih sayang
selepas habis semua rasa cinta
selepas PhD
mungkin kau dan dia lebih bersedia.











2012-03-25

Arjuna dan Dara Anggun Boria

Pada hari mata tertancap pada poster pencarian ahli Boria
aku tidak pernah terfikir 
menjadi antara penarinya
menjadi pelengkap ahlinya
dan
menjadi juara pada malam Feseni Universiti Malaya 2012


jika kau dengar kisah hati kami
jika kau lihat berapa banyak dugaan dan air mata
jika kau lihat pelbagai salah faham dan terasa hati
pasti kau tidak menyangka 
ini ganjaran akhirnya


latihan yang bermula 2 bulan lalu
membawa kami ke alam dan pesta baru
yang didominasi Si Kening Berkerut (gelaran diberi oleh Hudazumi) dan Si Pengurus Garang
juga berkumpulnya para dara dan arjuna yang pelbagai jiwa


Foyer A, Foyer C, court futsal, Dewan Gemilang dan tepi jalan
semua telah kami jelajahi
semata-mata untuk melatih kakitangan yang kayu ini
memang pilu
ditemani lampu jalan yang malap
jalan tar yang basah
diganggu kereta yang keluar masuk
dihalau pegawai patrol
hanya untuk ini, untuk boria.


minggu terakhir yang mencabar
semakin menekan skill dan ketabahan
hanya mampu berserah kepadaNya
dan jujur
kami tidak pernah berharap menjadi juara
benar ini
kerana kami tahu siapa lawan dan kawan
dan kerana kami tahu tahap keupayaan kami 
berbanding mereka


24 mac 2012
hari paling lejen dan mempesona
seperti pesona rama - rama di kepala kami malam itu
sorakan dan loncatan kegembiraan
tidak lupa juga sujud syukur Si Pengurus Garang
ditambah air mata terharu yang menderu jatuh
menjadi penamat segala debaran dan jerit perih geng Anggun 12


P cium S kuat - kuat= semoga kekal cemerlang membawa gemilang setiap tahun kepada
                               Boria Anggun 12.










gambar lebih lanjut di Faiz Zeo.