pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2012-06-18

Takdir Si Gigi Kacip

Allah hadirkan dia untuk mengembalikan rezeki
dia lahir tanpa diduga
namun masih diterima
Allah tahu adanya dia dalam keluarga bakal mengeratkan hubungan

tapi entah
hati aku masih tidak redha
bisikan syaitan kekal berbega-bega
hati aku masih keras
mahu menjulang namanya dengan penuh kasih sayang

mungkin bila segalanya dewasa
segala hikmah akan terserlah
segala keriangan mengganti gundah
dan aku akan tenang tanpa amarah

jiwa aku yang tersasar
mugnkin mampu disembuhkan dengan adanya dia
di samping bonda 
yang sering menitipkan kata-kata ilmuan
penuh barakah






Pesanan Sulit: semoga Ramadhan kali ini memberi ketenangan lebih ikhlas. 




2012-06-12

Dongeng Yang Benar

     Gadis hanya perempuan biasa. lahirnya dia tanpa disangka. diminta namun bukan dalam keadaan secepat itu. membesar dia dalam kalangan orang baik-baik dan dermawan.  dia telah menjadi antara pelajar terpandai dan diharap berjaya dengan warna terbang (baca: success with flying colours). Gadis matang sebelum usia. pada masa semua orang masih terkial-kial mengenal apa itu kaki retot dan penunu bunsen, dia sudah mengorak langkah membuat pelbagai eksperimen dengan alatan tersebut.


     Rezeki masih berpihak sehingga usianya menginjak 14 tahun. kau tahu kan dia mengambil PMR di usia itu? hasratnya ingin belajar dalam aliran sains biologi. namun, takdir seakan sedang menguji apabila sang ayah menyuruh dia ke bidang teknikal. maka, pergilah dia dengan hati yang lusuh menimba ilmu nun jauh di sekolah di mana perempuan adalah 1/4 jumlahnya berbanding lelaki.

    Tempat itu memang seperti medan ujian. menguji kekentalan iman dan hati Gadis dalam mengharungi dugaan. ada juga perkara baik berlaku di sekolah itu di mana dia mula mengenal pasti akan bakat menulisnya. ironinya, sekolah yang patut menjadikan dia seorang jurutera telah mengubah dia menjadi si penulis puisi indah dan syahdu. perjuangannya diteruskan lagi dengan mengambil Diploma.

   3 tahun bergelumang dalam dunia Politeknik di tepi pantai telah mengajar dia pelbagai perkara mendewasakan hati dan minda. Gadis juga bertemu sahabat-sahabat sejati dan mungkin juga cinta hati. hidupnya mula stabil dan tenang di samping orang-orang tersayang. 

   kali ini dia berperang lagi. tapi dia sudah kembali ke cita-cita asal. mendalami bidang biologi di Universiti tertua Malaysia. rupanya, dunia tidak indah seperti yang kau lihat dalam dongeng tipikal. jiwanya merundum teruk akibat terpaksa mempelajari ilmu yang tidak pernah diketahui dalam masa singkat. tambahan, hidup di sini, semuanya perlu serba pantas dan lekas. kau lihat bagaimana seksanya Gadis bertatih di saat semua orang sudah sampai ke garisan penamat.

    Baru tadi dia diuji. dengan menjawab soalan peperiksaan yang bukan-bukan. menangis gadis di dalam dewan peperiksaan. namun, sendunya hanya kedengaran di bawah bantal. seseorang telah mendengarnya dan ditiupkan kata-kata penuh semangat dan simpati. Semoga orang itu beroleh keberkatan dan kejayaan oleh Allah. 
    
Gadis masih ingin berkongsi rasa dan hati. cuma kadangkala takut disalah erti. harapnya Gadis sentiasa tabah dan menjadi kuat dari semasa ke semasa. 


Rainbow might taste good to her right now.


2012-06-03

Sehari Sebelum Sakit

saat-saat genting begini memang menekan
hati, jiwa dan limpa
apakan daya
orang yang dahulu sentiasa mengharungi saat begini
sudah terpisah jauh dibawa arus kematangan


dulu kita saling menyokong
saling membantu
saling menyayangi dengan ikhlas
kita pernah serumah
bekerjasama memasak dan membeli barang dapur
setiap hari sabtu
di pasar berdekatan kedai potostat


tidak lupa juga
kita pernah ke masjid
kemudian dijamu nasi ambeng
kata kamu semua
"ini nasi ambeng paling sedap"
mungkin berkat dibuat penuh keikhlasan untuk tetamu Allah


semester terakhir
kita sudah duduk semula di kamsis dikelilingi lelaki
tapi apa kita kisah
katanya senior


kalau dulu saling bertukar nota
juga jawapan
tapi kini aku keseorangan
menilik buku yang mukasuratnya tiada sudah
tiada siapa mahu menenangkan
juga berkongsi tekanan


andai kita berjodoh lagi
jangan pernah lupa
kasih sayang aku tetap kekal
aku harap
kamu juga begitu.