pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2012-05-23

Perihal Jambangan Bunga Syahdu

mohon janganlah ditanya mengapa 
gambar - gambar konvokesyen tiada terselit pun wajah ibu dan ayah
hal ini kerana takdir telah menentukan
aku tidak akan dapat bergambar riang bersama mereka


mereka hadir
tapi tidak menjadi Tetamu Lulusan
atas alasan adik aku yang masih kecil
mereka ada
di luar dewan
dan saat majlis berakhir
kami mencari sesama sendiri
saling menelefon, saling menjengah-jengah kepala mencari, saling berjalan memerhati


apakan daya
Line Maxis dan Celcom yang sibuk
ditambah kepadatan manusia gembira
kala hati aku gundah ingin mencari ibu ayah
kami tidak ketemu


alih-alih
saat panggilan bersambut semasa aku ingin memulangkan jubah
ibu bilang dia sudah pulang
hanya Allah tahu
betapa sayu dan hati
aku masuk ke dalam kereta
dan menghambur tangisan syahdu
makcik juga turut teresak bersama


ibu kata dia sakit
dia anggap aku telah pulang
kerana melihat banyaknya mobil yang keluar dari pagar
namun ironinya
dia berjodoh dengan Alexander
di mana mereka bertemu
dan ibu sempat memberi jambangan bunga yang digubahnya sendiri


aku tidak menyalahkan ibu dan ayah
mungkin Allah ingin menguji seteguh mana hati 
melihat orang lain menatang jambangan bunga
diberi kucupan cinta oleh keluarga
namun aku bersyukur
masih ada makcik dan adik yang menemani dan bersusah payah bersama


benar, hati masih sayu
tapi hati ibu aku tidak tahu
aku yakin bukan dia sengaja
makanya, kami saling bermohon maaf
dan semoga aku mampu menghadiahkan sekeping gambar kita bersama untuk Ijazah Sarjana Muda nanti.




Ada rasa terkilan yang pabila diluahkan,
hanya mengundang tangisan lebih parah kepada diri. - Zafirah Bahram,2012







2012-05-13

Agung dan Sejati

kau tahu
setiap kali aku ingin melangkah keluar rumah
pasti dipeluknya aku
sambil membisikkan ayat - ayat suci Al-Quran
sebagai pendinding zahir dan batin

aku bukan anak yang taat
sering melanggar pantang larangnya
namun aku tahu
cintanya sangat utuh
dan segar mewangi

pernah dulu
aku ingin bersuka ria bersama teman lelaki dan rakan-rakan
dan menipunya
mungkin balasan Allah
berlaku satu insiden hampir meragut nyawa
dia tidak menyalahkan aku
malah membantu aku
dan menyokong aku
kala semua orang menuding jari dan meletakkan beban jenayah ke atasku
kerana baginya
aku anaknya dan dia harus sentiasa ada di kala duka mahupun suka

Ibu,
maafkan aku kerana tidak selalu mengingatimu
maafkan aku kerana tidak selalu menghadam nasihatmu
maafkan aku kerana sering membuat jiwamu gelisah
maafkan aku kerana tidak selalu mengunjungimu

setiap hari adalah hari memperingatimu
kau yang paling agung dalam hidup aku
paling terindah
tidak pernah berkira
dan sanggup berkorban

andai kau terbaca, Ibu
ketahuilah cinta yang kita ada
akan kekal selamanya

Khas untuk Ibu: Edaroyani Tumar










Pesanan Sedih : bila sudah dewasa, semakin kurang gambar bersama ibu. sedih.


2012-05-11

hati yang sama, wajah yang lama

dia berumur kira - kira 6 tahun
ketika aku pertama kali menangis tanpa seurat benang di Hospital Tanjong Karang
sejak itu 
dia seperti kembar yang sering bersama
walau jarak dan zaman berlainan


dia yang pemurah
peramah
kadangkala pemarah
namun hati tetap menyayanginya
kerana dia adalah satu - satunya adik perempuan ibu.


ketika usia aku menginjak ke zaman 'rebellion'
dia mengakhiri zaman suka ria
zaman menjadi satu
dia sudah bergelar isteri
aku biasa sahaja
kerana aku tahu sudah masanya untuk dia berkeluarga.


apakan daya
bukan semua kehidupan seperti cerita dongeng
bukan semua hati ikhlas mencintai
dia kini terawang - awang dalam angan-angan pelangi
dan realiti petir


mungkin dia juga sedang mengalami zaman peralihan itu
aku tahu
jiwanya merintih
antara kasih sayang suci keluarga dan cinta sang suami
takdir sedang menguji
aku turut sama menangis
kerana perasaan kembar
yang dicubit peha kanan, peha kiri terasa sakitnya.


apa yang aku lihat
lelaki sekelilingnya memang gemar mengambil kesempatan
atas rasa cintanya yang suci
dan hatinya yang sedang berkeliaran mencari kasih sejati.


aku mohon
janganlah kau mempermainkan hatinya
keran dia seperti biasan cermin aku
melihat dirinya
sama seperti melihat aku
juga kerana dia saudara paling aku kasihi
paling aku senangi
aku tidak mahu dia hancur
dibuai rasa duniawi yang tidak henti - henti menerjah
jiwanya dan juga jiwaku.


"jika kau seorang yang budiman, aku pohon pimpinlah dia ke jalan syurga atau lepaskanlah dia andai kau sendiri tidak yakin atas keupayaan kau mendorong diri sendiri ke jalan itu." - Zafirah Bahram, 2012












Pesanan Sadis: well then, I love you my only lovely same face with me, aunt. dari kita kecil sehingga kini seperti sorotan gambar  di atas sana.