pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2012-09-23

Cili Atas Mak Jah


            Rita menggosok-gosok matanya sambil berlalu ke arah dapur. Setelah itu, dia berjalan ke arah pintu mencari Orita. Rita mengalihkan pandangan ke kebun belakang yang mula ditumbuhi belukar setelah dibersihkan ibu 6 bulan lepas. Pokok cili memenuhi hampir separuh daripada kebun tersebut. Sangkanya ingin dibuat bisnes, tapi ibu bilang hanya suka-suka saja.
            Di sebalik rimbunan pokok cili itu, Rita terlihat kelibat Orita di situ. Dia pelik. Orita tidak pernah ke belakang kebun itu. Rita menghayunkan langkahnya mendekati Orita. “ Orita buat apa kat sini?” tanya Rita sambil menyentuh badan Orita. Rita kaget. Orita memandangnya tanpa perasaan. Bukan itu yang dia hairankan. Dilihatnya mulut Orita penuh dengan biji cili. “ eh, kau ni biar betul, kau makan cili ni ke Orita? ! tak pernah dibuat orang dik oi!” Rita membebel dalam keadaan masih terkejut dengan apa yang dilihatnya. Orita menjilat-jilat jarinya sambil menggoyang-goyang ekornya yang gebu itu. Lagaknya seperti baru lepas melahap sepinggan ikan rebus. Setelah itu, dia berlalu membiarkan Rita yang masih duduk berteleku menganalisa kejadian itu.
            Sejak hari itu, Orita kerap ke kebun belakang itu menjamah sebiji dua cili sebagai pencuci mulut. Keadaan itu berterusan sehingga dua minggu lamanya. Pada pagi Jumaat yang cerah, Rita berazam ingin membongkar punca di sebalik kejadian itu. Berbekalkan sebatang cangkul, Rita berhempas-pulas mencangkul pokok cili yang sering dilawati Orita hingga ke akar umbinya. Kali ini, memang kebun cili itu memberi kejutan kepadanya hingga dia terduduk dengan mulut yang ternganga luas.
            “ Terima kasih atas kerjasama Cik Rita, saya harap cik bersabar. Saya minta diri dulu ya,” pesan polis itu sambil menepuk bahunya. Ibu dibawa pergi setelah diyakini membunuh Mak Jah, jiran sebelah rumah yang dilaporkan hilang 6 bulan lalu. Mayatnya ditanam di bawah pokok-pokok cili di kebun itu dan menjadi baja yang subur. Ibu menuduh Mak Jah cuba merampas lesung batu pusakanya. Rita pula sudah bertekad untuk bertukar selera ke lada hitam .


Pesanan Sedih: 
Cerpen ini dibuat sempena pertandingan cerpen online namun tidak menang. maka, di sini lah ia disiarkan.