pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2012-10-29

Gergasi



         Hari ini memang letih benar. Tulang empat keratnya minta berehat. Hari ini hari terakhir. Hari di mana dia akan bebas dan pulang mengusap cinta bersama Marissa. Tangga dinaikinya perlahan. Udara pagi menghembus telinganya dengan nyaman. Rakannya yang lain sudah tiba. Tugas hari ini menuntut mereka menaiki perancah tinggi. Walaupun gayat, demi duit dan Marissa dia sanggup. Tenang dia dan rakan-rakan menyiapkan alatan. Tali, sarung tangan, gam khas, poster dan segala macam disusun dengan cermat.
         Dia meniti perancah penuh berhati-hati. ‘roller’ dipegang. Poster berwajahkan artis terkenal mempromosi minuman herba tadi ditampal di atas papan tanda. Bunyi kenderaan mula kedengaran bingit. Semua pemandu menancapkan mata ke poster yang baru ditampal. Dia lega. Tugasnya sudah selesai. Kini, hanya perlu turun dan mengambil bayaran kemudian bertemu Marissa.
         Tersenyum dia berjalan di bawah poster yang baru ditampalnya tadi. Ditatap sebentar hasil kerjanya. Kemas. Dari atas perancah yang lain, kelihatan Halim melambai-lambai. Dia membalas dengan girang. Halim lambai lagi sambil menjerit. Dia tidak jelas akan butir yang disebut Halim. Rahman juga turut melambai. Aneh rasanya. Dia dan Rahman tidak pernah bertegur sapa. Mungkin kerana hari ini hari terakhir, Rahman ingin berbaik-baik dengannya. Rahman juga menjerit seperti Halim. Gembira sungguh mereka berdua. Tiba-tiba,kepalanya terasa dipukul. Badannya sudah meniarap. Dia kaku. Lambaian Halim dan Rahman hilang dalam gelap. Dia tidak mampu bergerak. Dalam keadaan itu, senyuman Marissa tiba dan membawanya terbang.
         Duit di atas meja tidak disentuh. Sebaliknya surat khabar hari ini yang ditatap dan dibaca Marissa penuh perhatian. Rahman dan Halim membisu. Marissa bangkit dan meletakkan surat khabar itu kembali ke atas meja. Rahman dan Halim membontoti Marissa meninggalkan surat khabar yang berita utamanya tertera ‘BURUH MUDA MATI DIHEMPAP PAPAN TANDA GERGASI DI LEBUHRAYA SUBANG JAYA’.

Pesanan Senyum: Cerpen ini adalah salah satu cerpen yang terpilih untuk menang Contest Buku Fixi Gergasi. sebenarnya penulis kesempitan wang dan cuba nasib untuk mendapat buku percuma dengan memasuki pertandingan ini.


untuk memenangi buku ini katanya. maklumat lanjut di fixi.com.my

6 comments: