pIcIsAn

My photo
I write a lot. Every seconds, every hours, every day, every month. But I realize you won't come back.

2013-02-13

Rangkulan Bulu Putih


Diundang tanpa tangisan
Dijadikan harapan sang mama dan papa
Aku tidak pasti
Inikah jalan yang sehala atau bisa u-turn
Telah aku katakan pada engkau
Hembusan angin karbon monoksida itu kejam
Melumpuhkan seluruh paru-paru sedia bengkak

Terbaring dan telanjang
Anak patung beruang putih yang matanya tertutup bulu sendiri
Terlantar kaku bisu
Dipeluk aku hingga lemas
Meronta-ronta dia ingin terlepas
Aku menangis di bahunya
Aku muntahkan hati bertakung air mata
Dia bingung
“kali ini air mata kau penuh rasa duri dan berbau pedih”
Ujarnya pilu

Dia himpunkan bala tentera
Memanggil guru – guru alam
Si pengamal hidrosfera
Si penyelidik biosfera
Juga si pengkaji lithosfera
Dibentangkan segala khazanah
Digali segala harta
namun aku masih memeluk peha
merangkul tubuh bulu si patung beruang putih yang matanya tertutup bulu sendiri

5 comments:

  1. huyyooo...
    puitis ngan metafora betol...
    amek sastera ke ape dulu ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. tak pernah amek pun. tapi ada terfikir nak ambik. :)

      Delete
  2. kite anggap CO2 tu bahaye pada manusia pada alam..
    tapi kerana CO2 lah kita dapat blindung pada pokok besar dari teriknya UV..

    Semuanya ada hikmahnya kan?bersabarlah..

    ReplyDelete